Search This Blog

Translate

Followers

Friday, September 27, 2013

12 JALAN MENUJU PEMULIHAN (TWELVE ROUTES TO RECOVERY) VIII

Langkah Empat
“We made a searching and fearless moral inventory of ourselves.”-NA.
Mendidik tabiat/akhlak diri sendiri dengan melihat kelemahan diri sendiri. Aku perlu melihat kelemahan diri dengan cara membina ukhwah melalui prinsip tafahum.


Tafahum ialah persefahaman sesama kita didalam beramal dan bertindak. Ia membentuk suatu ikatan ukhwah yang kukuh. Tafahum terbentuk apabila sifat ta’aruf disemai dan dipraktikkan. Dengan tafahum, mudahlah untuk kita mendidik  tabiat/akhlak  diri kita serta menyusun semula kekeliruan dan percanggahan dalam kehidupan kita sebelum ini, agar kita mengenali siapa diri kita sebenar. Kita akan mulakan cara hidup baru dan perlu menghilangkan beban perangkap yang mengawal serta menghalang pencapaian kita. Apabila kita mulakan langkah ini, kebanyakan dari kita merasa takut, seolah olah ‘seekor raksasa’ akan dilepaskan untuk memusnahkan kita.
Kebimbangan ini boleh menyebabkan kita berbelah bagi atau mungkin juga menghalang kita daripada mengambil langkah penting ini. Kita dapati bahawa ketakutan ini berpunca dari kurangnya keyakinan, sedangkan tafahum mengajar kita erti ikatan persaudaraan serta persefahaman yang utuh demi membina kekuatan diri melalui keyakinan(iman), kita telah menemuinya!  Kita tidak perlu merasa takut……
Kita renungkan sejenak hadis ini;
Dari Umar ra juga dia berkata : Ketika kami duduk-duduk disisi Rasulullah saw suatu hari tiba-tiba datanglah seorang laki-laki yang mengenakan baju yang sangat putih dan berambut sangat hitam, tidak tampak padanya bekas-bekas perjalanan jauh dan tidak ada seorangpun diantara kami yang mengenalnya. Hingga kemudian dia duduk dihadapan Nabi lalu menempelkan kedua lututnya bertemu lutut Rasulullah saw seraya berkata: “ Ya Muhammad, beritahukan aku tentang Islam ?”, maka bersabdalah Rasulullah saw: “ Islam adalah engkau bersaksi bahwa tidak ada Ilah (Tuhan yang disembah) selain Allah, dan bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah, engkau mendirikan shalat, menunaikan zakat, puasa Ramadhan dan pergi haji jika mampu “, kemudian dia berkata: “ anda benar “. Kami semua heran, dia yang bertanya dia pula yang  membenarkan. Kemudian dia bertanya lagi: “ Beritahukan aku tentang Iman “. Lalu beliau bersabda: “ Engkau beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, rasul-rasul-Nya dan hari akhir dan engkau beriman kepada takdir yang baik maupun yang buruk “, kemudian dia berkata: “ anda benar“.  Kemudian dia berkata lagi: “ Beritahukan aku tentang ihsan “. Lalu beliau bersabda: “ Ihsan adalah engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau” . Kemudian dia berkata: “ Beritahukan aku tentang hari kiamat (bila kejadiannya)”. Beliau bersabda:“Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya". Dia berkata: “Beritahukan aku tentang tanda-tandanya“, beliau bersabda:  “Jika seorang hamba melahirkan tuannya dan jika engkau melihat seorang bertelanjang kaki & dada, miskin & penggembala domba,(kemudian) berlumba-lumba meninggikan bangunannya “, kemudian orang itu berlalu dan aku berdiam sebentar. Kemudian beliau (Rasulullah) bertanya: “ Tahukah engkau siapa yang bertanya ?”. aku berkata: “ Allah dan Rasul-Nya lebih mengetahui “. Beliau bersabda: "Dia adalah Jibril yang datang kepada kalian (bermaksud) mengajarkan agama kalian".
Bila kita memperkatakan tentang iman, ia perlulah beserta dengan ihsan. Ihsan adalah “…… engkau beribadah kepada Allah seakan-akan engkau melihatnya, jika engkau tidak melihatnya maka Dia melihat engkau…"petikan dari hadis diatas.
Nah! Ianya bersangkutan dengan keyakinan. Apa yang perlu aku lakukan adalah; aku menulis kesemua tabiat burukku. Aku senaraikannya. Kenapa aku menulis? Kerana kita adalah ‘pakar’ dalam penipuan dan merasionalkan perkara yang tidak rasional. Dengan menyenaraikan segala keburukan tabiat sendiri, kita boleh mengatasi tabiat ini. 
Dengan menyenaraikan tabiat tabiat ini, aku dapat mengingati terus dimana adakalanya aku tidak perasan melainkan aku bercakap tentang soal tersebut. Apabila semuanya ditulis, ia lebih mudah untuk dilihat, dan sukar untuk menafikannya. Aku perlu jujur demi sebuah penilaian kepada cara hidup baruku. Kejujuran adalah salah satu kunci kejayaan……..
Realitinya, apabila aku menagih, aku tidak pernah jujur. Tetapi, aku jujur bila aku mengakui bahawa ketagihan ini telah mengatasiku dan aku memerlukan bantuan. Ia mengambil masa yang lama untuk mengakuinya! Aku juga sedar ia tidak akan pulih dari segi fizikal, mental atau rohani dalam sekelip mata sahaja. 
Jangan bimbang, langkah ini akan membantu aku kearah pemulihan. Aku tidaklah seteruk atau sehebat yang disangka. Aku agak terkejut bila mendapati terdapat juga tabiat yang baik dalam diriku ini. Aku yakin tafahum boleh membawa aku ketitik perubahan dalam kehidupanku…….
Jangan sekali kali menganggap langkah keempat ini seolah-olah ia suatu langkah pengakuan betapa buruknya sikap kita. Dalam situasi yang baru bagi kita, bermain dengan emosi sebegini boleh membahayakan diri. Tidak, ini bukanlah tujuannya.
Kita cuba membebaskan hidup kita dari corak lama dan tidak berguna itu. Kita mengambil langkah ini untuk mengembang dan mendapatkan kekuatan yang berwawasan. 
Demi untuk memperolehi keyakinan dan keberanian untuk bertindak, penghijrahan, bertawakal dan ta’aruf amat diperlukan. Dengan ketiga tiga elemen ini beserta senarai tabiat diri, kejujuran dan sikap berlapang dada diadun menjadi satu. Dinasihatkan juga, lakukanlah bersama sama dengan mereka yang telah melalui pengalaman ini atau mentor (sponsor) kita. 
Kita akan merasai kelegaannya bila kita mula memahami konsep langkah tafahum ini. Keistimewaan tentangnya mulai terasa. Kita kehilangan sifat sifat positif (mahmudah) selama ini. Sekarang kita berusaha untuk melepaskan akhlak buruk (mazmumah) ini. Kita hanya perlu ‘meletakkan’ ia diatas kertas, demi membina keupayaan kita sepanjang masa…….
Aku mesti lepaskan masa lampauku, bukan berpaut padanya. Aku dapat melihat masa laluku, apa sebenar-nya berlaku dan melepaskannya supaya aku boleh teruskan hidup ini. Masa laluku umpama ‘jerangkong dalam almari’. Aku amat takut membukanya, aku takut melepaskannya. Aku tidak perlu melihat lagi masa laluku. Kehendak dan kehidupanku kini di tanganNya…...
Selagi kita tidak ‘membuka diri’dan berlapang dada, selagi itulah konsep tafahum secara menyeluruh dan jujur ​​ mustahil untuk dilaksanakan. Ambillah sedikit masa untuk bertenang sebelum menulis dan mohonlah pertolongan serta kekuatan dariNya agar kita telus dan berani menghadapi apa jua rintangan…..
Dalam Langkah ini, aku mula berhubung dengan diriku sendiri. Aku menulis tentang liabilitiku seperti rasa bersalah, cemburu, kebencian, kemarahan, kemurungan, kedekut, ‘ujub, malu, penyesalan, kasihan pada diri sendiri, sombong, riya’, zalim, dendam, kekecewaan, kekeliruan, kesepian, kebimbangan, pengkhianatan, kegagalan, ketakutan, penafian dan banyak lagi sifat sifat mazmumah dalam diriku. Aku menulis tentang perkara-perkara yang menggangguku selama ini. Aku sebenarnya mempunyai kecenderungan untuk berfikir secara negatif, begitu juga kebanyakan dari kita, jadi aku menulisnya di atas kertas untuk memberikan aku peluang untuk melihat lebih positif pada apa yang berlaku. Anda bagaimana…….?
Aset juga perlu dipertimbangkan, untuk mendapatkan gambaran yang tepat dan lengkap perihal diriku sendiri. Jika diteliti, ia sesuatu yang amat sukar dilakukan, umpama ‘masuk bakul angkat sendiri’. Hakikatnya aku masih  mempunyai kualiti yang baik (sifat sifat mahmudah) dan begitu juga dengan kita semua. Ada kalanya aku sendiri pun tidak perasan dengan kualiti ini, seperti penampilan yang bersih, tawakal, taubat, syukur, suka menolong, berfikiran terbuka, rendah diri, kasih sayang, bertimbangrasa, kesedaran, kejujuran dengan orang lain, penerimaan, tindakan positif , perkongsian , kesanggupan, keberanian, keimanan, kebaikan dan kemurahan hati.
Dengan tafahum dapatlah kita mengkaji prestasi masa lalu kita dan tingkah laku sekarang untuk dinilai apa yang hendak disimpan dan apa yang perlu dibuang. Tiada siapa yang akan memaksa kita. Ia tampak sukar, realitinya ia agak mudah.
Lakukanlah tanpa mengambil kira langkah kelima seolah-olah ia tiada. Kita boleh menulis bersendirian atau berhampiran orang lain; terpulang pada keselesaan diri. Kita boleh menulis panjang atau pendek seperti yang diperlukan saja…..
Apa yang penting kita boleh melakukannya!
Tulislah walau apa cara sekali pun. Asalkan kita faham. Kita duduk dengan buku nota, meminta petunjuk, mengambil pena dan mula menulis. Apa yang kita fikirkan itulah bahannya. Kita mulakan langkah ini apabila menyedari betapa sedikitnya kita kehilangan dan berapa banyak perlu untuk mendapatkannya. Satu peraturan asas biarpun sedikit. namun sedikit itu tidak pernah mencukupi. Ia sudah memadai. Kemungkinan ia sukar atau menyakitkan atau ia mungkin kelihatan mustahil. Kita mungkin takut ia akan mencetuskan tindak balas yang negatif. Kita mungkin mengelakkannya kerana takutkan kegagalan. Bila kita mengabaikan perasaan ini, kita mulai rasa tertekan. Ketakutan  pada azab yang akan berlaku adalah sangat besar sehingga ia mengatasi ketakutan kita untuk gagal….
Tafahum menjadi penyelamat, melaluinya dapat mengurangkan ‘tekanan’ daripada kesakitan tanpa melakukannya. Adakalanya kesakitan boleh menjadi faktor motivasi dalam pemulihan. Oleh itu , ia tidak dapat dielak. Setiap topik perjumpaan langkah ini lebih menjurus kepada mendidik tabiat melalui penyenaraian secara tafahum.
Melalui proses tafahum, kita mampu untuk berurusan dengan semua perkara yang membina. Lebih banyak kita mendalaminya, lebih banyak akan timbul isu seumpamanya, seolah olah ditentukan olehNya. Apabila timbul saja isu, kita menulis tentangnya. Kita mula menikmati pemulihan kita, kerana kita mempunyai cara untuk menyelesaikan rasa malu, bersalah atau kebencian….
Hanya dengan sekeping kertas dan sebatang pena, aku mengharapkan bantuan dariNya. Aku mohon agar diberikan aku kekuatan untuk aku harungi semua ini dengan mudah bila aku mendedahkan tabiat burukku yang menyebabkan kesakitan dan penderitaan selama ini. Berdoa  dan berusahalah, pasti membawa kejayaan……
Aku hanya insan biasa. Apa yang penting ialah lakukan yang terbaik dengan menggunakan kaedah yang betul dan aku tingkatkan keupayaanku  untuk terus menghidupkan  emosiku. Aku tidak mahu kehilangannya, aku mahu teruskan. Pengalaman mengajarku tidak kira bagaimana kita mencarinya, ia tiada terkesan melainkan jika aku terus mengikuti Langkah Kelima secara menyeluruh…….

No comments: