Search This Blog

Loading...

Translate

Followers

ANDA MUNGKIN INGIN MEMBACA YANG INI

Saturday, August 16, 2014

Ceramah motivasi kepada ahli keluarga pelatih di CCRC Batu Kurau

Pada 29/5/2014 ceramah motivasi kepada kaum keluarga pelatih di CCRC Batu Kurau. Sekadar berkongsi pengalaman serta memberi sedikit motivasi sesungguhnya seseorang penagih dadah itu kembali ke pangkuan agama, masyarakat dan negara, Insyaallah. Terima kasih buat Tn. Tajol Arifin dan semua kakitangan CCRC.





ANTARA REALITI DAN MYTHOLOGI.......1

Satu perkara yang perlu kita lihat sebagai masyarakat yang bertamadun adalah isu isu yang berbangkit semestinya berlandaskan pada bukti. Bukti bukti ini pula perlulah berasaskan pada hujah hujah yang kita perolehi daripada kajian, siasatan dan fakta yang perolehi daripada pengalaman serta penyelidikan yang dijalankan melalui 'try and error' dan 'research and develoment'.
Antara isu yang ingin dibangkitkan disini adalah satu subjek yang kerap diperkatakan oleh masyarakat kita mengenai penyakit sosial "PENYALAHGUNAAN DADAH" dikalangan masyarakat kita khususnya golongan remaja.
Terdapat berbagai bagai pendapat dan pandangan serta kaedah samada dari sudut kesedaran, punca, rawatan, pencegahan, hukuman mahupun pemulihan, ianya tetap menjadi masalah sosial yang berlarutan dari awal tahun 1960an sehinggalah sekarang (2014)! Pendapat serta pandangan ini datang samada dari golongan elit sehinggalah kepada golongan bawahan.
Bagi pandangan saya, perkara yang sering kita lupai adalah faktor faktor yang mempengaruhi 'mind set' masyarakat kita. Jelas sekali, masyarakat kita ini yang penuh dengan budaya, adat serta sopan santun serba sedikit telah mencorak pemikiran kita. Apabila diteliti, antara perkara perkara yang berlandaskan pada fakta seringkali dimanupulasi oleh pemikiran orthodoks yang mengelirukan. Maka, akan timbullah fahaman fahaman feudal yang menjadikan sesuatu isu itu dari REALITI kepada MYTHOLOGI !
Disini saya ingin sentuh beberapa perkara yang bersangkutan PENYALAHGUNAAN DADAH yang mana REALITI dan apa itu MYTHOLOGI........!
A. RAWATAN
     1. Boleh dirawat dengan bomoh ke?
Tidak, pengguna dadah ini sebenarnya telah membentuk saksyisah yang tersendiri dimana cara mereka berfikir dan bertindak adalah 'survival' mereka dalam alam penagihan telah menjadikan mereka ini lebih mempercayai diri sendiri dan hidup semata mata atas 'animal instinct' yang dibentuk selama mana mereka terlibat dengan dadah. Oleh itu, mereka ini hanya boleh dirawat dengan kaedah 'support group' yang lebih mereka percayai. Mereka perlu mengubah cara pemikiran, cara tindakbalas dan perlu mengamalkan sifat sifat positif.
     2. Boleh pulih ke?
Tidak, ia tidak dapat dipulihkan kerana kepulihan mereka adalah sepanjang hayat. Ini bermakna, sifat 'animal instinct' ini sebenarnya sentiasa ada dalam jiwa mereka, tetapi ia boleh dikawal dengan berbagai cara;
        a. abstain (menjauhkan diri dari pengaruh dadah.
        b. berada dalam kelompok sokong bantu.
        c. ilmu pemulihan seperti kaedah '12 langkah menuju kepulihan' atau NA dll.
   3. Ada tempoh jangka rawatan ke?
ok, soalan ini selalu mengelirukan kebanyakan keluarga. Realitinya, untuk merawat fasa ketagihan fizikal, sememangnya tidak lama bergantung pada jenis, jumlah dan berapa lama pengambilannya, Ia hanya mengambil masa dari 3 hingga 10 hari sahaja. Ketagihan mental pula akan mengambil masa antara 4 hingga 1 tahun dan kerosakan akhlak atau sosialnya pula memerlukan rawatan/ terapi  berterusan sepanjang hayatnya.
   4.  Hantar ke pondok belajar agama.
Hmmmm, ini lagi satu mythologi yang kebanyakan dari kita mempercayainya. Sebenarnya dengan mendalami ilmu agama saja tidak mencukupi. Apabila mereka ini terlibat dengan 'substance abuse', perkara pertama yang harus diambil tindakan ialah merawat penyakit itu dahulu. Sudah tentu tempatnya bukan di tempat tempat pengajian agama! Tetapi memang digalakan apabila sekurang kurangnya mereka dapat mengawal penyakit 'dadah' itu dulu barulah belajar agama sebagai salah satu 'pendinding' mereka.

dan banyak lagi, mungkin akan disambung dalam siri ke2.